Solo Traveling di Thailand Utara (1)

CHIANG RAI
Sabtu, 22 November 2015

Setelah berpisah dengan Adit & Rian, gue lalu menuju Chiang Rai Bus Terminal 1 (old terminal) untuk mencari bus tujuan Phayao. Sebelumnya memang gue udah riset, bahwa untuk menuju White Temple kita bisa naik local bus jurusan Phayao (thanks to Google hahaha…). Daaann setelah bertanya-tanya sama orang di terminal, ditunjuklah sebuah bus tua jelek dengan tulisan Phayao di kacanya wkwkwkwk.. Gue berulang kali nanya, “Phayao? White Temple??” Mereka kompakan teriak, YES !!!

Di bus gue udah siap-siap dipalak nih, secara biasanya tarif untuk orang local & non-local kan suka dibedain, hiks…. Ternyata kondekturnya seorang ibu setengah baya yang baik dan ramah. Meski dia gak bisa bahasa Inggris, dia dengan ramah ngajak gue ngobrol dalam bahasa local dan cuma bisa gue iyain sambil mengangguk-angguk ahahaha… Dan pas bayar, gue bilang “To Phayao, White Temple” Trus dia bilang tarifnya 20 Baht (idr 8000), maka kaget lah guee… damn, murah bangeettt!! Dan selain murahnya itu, gue tetap bayar dengan tarif yg sama dengan penumpang lokal bok…. Pas gue lihat-lihat sekeliling bus rupanya ada 2 turis cewe yang nenteng ransel gede kayak gue juga… Mereka juga bayar 20 baht kayak gue. Gue tanya tujuan mereka dong, dan dibilangin kalo mereka mau ke White Temple juga. Tooss!!! Kita bertiga pun janjian turun bareng di Phayao ahahahaha….

Si Ibu kondektur lalu nyamperin gue dan bilang sesuatu dalam bahasa Thai (yasalam, mana ngarti daah gue hadeehh….). Tapi intinya dia nunjuk traffic light di kejauhan, trus tangannya kasih kode belok kanan. Owwhh jadi dia suruh gue turun di lampu merah, lalu belok ke arah kanan!! Oke baiklah Bu jika itu maumu… Menjelang turun bus, gue salamin lah si Ibu kondektur dan gue bilang “thank you” berkali-kali, dia pun lalu meluk pinggang gue sambil ngomong lagi (pake bahasa Thai lagi, hadeehh…). Perasaan gue sih dia bilang “hati-hati ya, mbak…”

Jadi untuk ke White Temple kita naik bus jurusan Phayao, tapi enggak turun di Phayao. Jarak waktu tempuhnya sekitar 35 menitan dari old terminal ke traffic light menuju White Temple. Bus bakal mampir dulu di new terminal, jadi sebenernya kita bisa naik dari old/new terminal.

Gue turun sama 2 turis cewek itu, keknya mereka dari Spanyol deh, tapi ngerti bahasa Inggris. Sambil ngegendong ransel jumbo kita masing-masing, jalan lah kita di bawah terik matahari jam 10 pagi. Lumayan jauh juga jalannya… jadi sesuai arahan si Ibu kondektur tadi, di perempatan itu kita langsung ambil kanan, nanti jalan bentar dan akan kelihatan kok si White Temple dari kejauhan.

Daaannnn… reaksi gue pas pertama kali melihat si White Temple dari kejauhan??? Refleks berhenti dan berdecak kagum, Subhanallah…. cantik sekali bangunan kuil serba putih itu !!! Dan gue mempercepat langkah karena gak sabar untuk segera memasuki kuil megah itu. Di sekitar area White Temple udah banyak banget bus-bus tur berjejer sepanjang jalan. Lautan manusia juga mulai tampak.

Untuk masuk ke dalam area White Temple tidak dikenakan biaya, alias gratis doonk… Cuma harus ngantri ituu yg bikin agak-agak emosi jiwa, mana panaaassnyaa nauzubillah.. Dan 2 turis cewe yang bareng sama gue di bus tadi pun sudah gak kelihatan batang idungnya, menghilang gitu aja. Yaudah lah yaa… Nah pas lagi asik foto-foto di area luar kuil, gak sengaja gue nabrak seorang cowo bule dongg… Gue minta maaf, dan malah kenalan deh ahahahahaa… Namanya Mike, asal dari London. Dia solo traveler juga, jadilah kita janjian untuk masuk bareng biar ada yang motoin nanti wkwkwkwk… Btw gue emang paling gak suka foto selfie selama ngetrip, karena kalo selfie nanti obyek fotonya gak terlihat utuh dan bakal tertutup wajah gue yang sebulat bola ini hiks… Jadi sebisa mungkin gue menghindari foto selfie, dan minta tolong orang buat ambil foto alias motoin gue ahahahaha…

Picture 332

Karena penuh orang, jadi gue & Mike gak berlama-lama di dalem White Temple. Tapi gue sempet mengabadikan kemegahan & kecantikan kuil yang dibangun sejak tahun 1996 oleh arsitek Chalermchai Kositpipat ini.

Picture 325
Atap White Temple
Picture 331
Gue di depan White Temple hehehe…
Picture 328
salah satu ornamen cantik di depan pintu masuk White Temple

Ohya, jangan lupakan toilet legendaris di pintu keluar White Temple yang konon terbuat dari emas itu (wait, whaatttt???). Nih gue kasih beberapa fotonya:

Picture 319
toilet termewah yang pernah gue datengin…
Picture 321
cantik banget yekaann…

Setelah puas berkeliling kawasan White Temple yang megah dan luaass bingit, plus ngobrol-ngobrol cantik sama Mike, gue pun capcus karena harus mengejar bus ke Chiang Mai siang itu juga.

CR2

narsis dulu sebelum capcus, ahaayy…

Short story:

  • dari CR old terminal ke White Temple naik local bus jurusan Phayao, turun di perempatan kedua setelah new terminal (35 menit @20 baht)
  • untuk masuk ke White Temple tidak dipungut biaya, alias gretoong cyinn…
  • dari White Temple naik bus jurusan Phayao-terminal lagi untuk balik ke old/new terminal (20 baht)